Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kuningan Mass

Headline

Ribut Soal Pitutur Bahasa Sunda, Kesultanan Cirebon Bicara

KUNINGAN (MASS) – Akhir-akhir ini, media sosial diramaikan oleh pernyataan salah satu anggota DPR-RI bernama Arteria Dahlan dimana mempersoalkan Kepala Kejaksaan Tinggo (KAJATI) agar ditindak tegas karena menggunakan Bahasa Sunda dalam sebuah forum.

Persoalan ini menjadi sebuah polemik yang berkepanjangan khususnya bagi masyarakat Jawa Barat yang dominan penduduknya merupakan bersuku Sunda. Bahkan hal itu menjadi bahan kajian serta refleksi bagi semua terkait sebuah makna Sunda yang memiliki nilai kalungguhan serta kewibawaan bagi masyarakat Jawa-Barat.

“Makna SUNDA merupakan perwujudan daripada sebuah kerajaan yang berdaulat. Kerajaan Sunda berdiri sebagai sebuah wilayah yang berdaulat dengan Ibu Kota Pajajaran. Masyarakat harus lebih paham jika ada sebuah kekeliruan terhadap pemahaman sebuah kronologis Sejarah. Pajajaran adalah Ibu Kota atau pusat kekuasaan daripada Kerajaan Sunda yang dipimpin  oleh Sri Baduga Maharaja atau Prabu Siliwangi,” ungkap Budayawan Lokal Kesultanan Cirebon, Raden Hamzaiya, Kamis (20/1/2022).

Raden Hamzaiya (tengah), Nana Mulyanan Latif (kanan).

Kenapa masyarakat lebih mengenal sebutan Kerajaan Pajajaran daripada Kerajaan Sunda? Hamzaiya memaparkan landasan teorinya. Berdasarkan teori Robert Von Heine Geldern, kerajaan-kerajaan yang berdiri di wilayah Asia Tenggara pada umumnya lebih dikenal nama ibu kotanya.

“Tentunya ketika membahas Kerajaan Sunda maka akan berkaitan dengan Kesultanan Pakungwati yang didirikan oleh Pangeran Cakrabuana selaku anak daripada Sri Baduga Maharaja atau Prabu Siliwangi,” ujar penulis buku Sejarah Cirebon itu.

Sementara, Nana Mulyana Latif selaku salah seorang tokoh pendidikan Kuningan menegaskan, Sunda bukan hanya sebuah bahasa, tapi merupakan sebuah kedaulatan wilayah kerajaan pada masa lalu. Untuk itu, masyarakat Kabupaten Kuningan diharapkan mampu mengenal jati diri “Sunda” bukan sebagai bahasa pengantar daerah saja, melainkan sebagai jati diri kalungguhan masyarakat adat yang paham akan jati dirinya.

Advertisement. Scroll to continue reading.

“Keprihatinan saya terhadap Sejarah dan Budaya lokal yang makin tergerus oleh perkembangan zaman dan teknologi dengan berupaya melakukan sebuah pelurusan serta penelurusan terhadap Sejarah Kabupaten Kuningan. Kami selalu melakukan “Tadarus Sejarah“ diharapkan masyarakat Kabupaten Kuningan lebih memahami siapa jati diri pendahulu para pemimpin Kuningan yang membawa Kuningan menjadi sebuah nama “Nagari Kuningan”,” ucap pendiri Sekolah Penerbangan pertama di Kuningan itu. (deden)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement
Advertisement

You May Also Like

Education

KUNINGAN (MASS) – Himpunan Mahasiswa Pendidikan Bahasa dan Sastra Daerah (Hima Dikbastrada) Sekolah Tinggi Keguruan Ilmu Pendidikan (STKIP) Muhammadiyah Kuningan, baru saja menggelar Cakrawala...

Headline

KUNINGAN (MASS) – Munculnya isu yang menyebut pengadaan kamus basa sunda wewengkon Kabupaten Kuningan yang akan menghabiskan anggaran TA 2023 nanti senilai Rp400juta, menuai...

Religious

KUNINGAN (MASS) – Pangeran Kuda Putih, atau yang beberapa bulan lalu dilantik sebagai Sultan Sepuh Jaenudin II Arianaterja, turut mengekspresikan kebahagiannya menyambut Idul Adha...

Headline

KUNINGAN (MASS) – Meski sudah mendapat penjelasan dari Disdukcapil, polemik menyangkut pencantuman gelar bangsawan “Sultan Sepuh” pada KTP Raden Heru belum mereda. Raden Hamzaiya...

Social Culture

NUSAHERANG (MASS) – Desa Nusaherang secara resmi mengadakan Tadarus Sejarah Desa Nusaherang. Turut hadir dalam acara ini Kepala Desa Nusaherang, Camat Nusaherang, Kasi Dinas...

Social Culture

KUNINGAN (MASS) – Dalam giat perjalanan mengenalkan konsep Parawisata berbasis Sejarah, Budaya, Tradisi dan Religi, Santana Kesultanan Cirebon (SKC) mengunjungi salah satu objek wisata...

Regional

KUNINGAN (MASS) – Kedatangan Raja-Sultan Nusantara ke Kabupaten Kuningan menjadi sebuah catatan penting bagi perjalanan jati diri Kabupaten Kuningan. Ini diutarakan Raden Hamzaiya selaku...

Social Culture

KUNINGAN (MASS) – Mahasiswa yang terhimpun dalam Hima Pendidikan Bahasa dan Sastra Daerah (Dikbastrada) memperingatkan bahwa kasus seperti Arteria Dahlan jangan sampai terulang. Hal...

Nasional

KUNINGAN (MASS) – Ketua DPD KNPI Kuningan Yusuf Dandi Asih mendesak Arteria Dahlan, anggota komisi 3 DPR RI untuk minta maaf secara terbuka, setelah...

Headline

KUNINGAN (MASS) – Kitab Cangkok Wijayakusuma dan Kitab Bima Suci merupakan kitab kuno yang saat ini dimiliki oleh wargi keturunan Desa Nusaherang Kecamatan Nusaherang...

Headline

KUNINGAN (MASS) – Rencana Kabupaten Kuningan dijadikan sebagai central seromoni kegiatan tradisi Keraton Kasepuhan semakin giat dilakukan. Raden Hamzaiya menuturkan ini merupakan langkah selanjutnya...

Headline

KUNINGAN (MASS) – Raden Hamzaiya mengeluarkan petisi terkait konflik Keraton Kasepuhan dan pemindahan kekuasaan Keraton Kasepuhan ke Kabupaten Kuningan. Hal itu, disebabkan konflik yang...

Education

KUNINGAN (MASS) – Hari Bahasa Ibu International yang ditetapkan Unesco pada tanggal 21 Februari lalu mendapat respon yang massif. Banyak instansi, termasuk lembaga pendidikan...

Netizen Mass

KUNINGAN (MASS) – Selama ini saya mendapatkan ilmu dari sekolah dan berbagai literatur bahwa bumi itu adalah benda mati dan kandungannya akan habis bila...

Netizen Mass

KUNINGAN (MASS) – Perang Suku Jawa dengan Suku Sunda dikenal sebutan Perang Bubat adalah pelajaran pahit untuk generasi sekarang (Tragedi Sebuah Ambisi Kekuasaan). Allah...

Education

KUNINGAN (MASS) – UNESCO telah menetapkan tanggal 21 Februari merupakan Hari Bahasa Ibu Internasional. Dalam peringatannya, Hima Dikbastrada STKIP Muhammadiyah Kuningan menggelar kegiatan dengan...

Education

KUNINGAN (MASS) – Seiring dengan perkembangan jaman, Bahasa dan Budaya Sunda kian terkikis. Tidak sedikit para orang tua Kuningan yang justru mengajarkan Bahasa Indonesia...

Uncategorized

JALAKSANA (Mass) – Rupanya Obyek Wisata (OW) Cibulan yang berlokasi di Desa Manis Kidul Kecamatan Jalaksana, kaya akan cagar budaya. Selain ikan dewa dan...

Advertisement