Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kuningan Mass

Netizen Mass

Faktor Yang Dapat Mempengaruhi Tingginya Golput Pada Pemilu 2024 Di Kecamatan Maleber

KUNINGAN (MASS) – Golongan putih atau yang biasa dikenal dengan golput diartikan sebagai orang yang tidak menggunakan hak pilihnya pada proses pemilihan umum. Arbi Sanit (1992) berpendapat bahwa golput dapat diklasifikasikan menjadi tiga, yaitu: menusuk menusuk lebih satu gambar dan atau partai, menusuk kertas putih dari kertas suara, tidak mendatangi kotak suara dengan kesadaran untuk menggunakan hak pilih.

Berdasarkan hasil silaturahmi koordinasi dan komunikasi (sikokom) bersama masyarakat disekitaran Kecamatan Maleber terdapat beberapa faktor yang dikhawtirkan dapat mempengaruhi tingginya golput di Pemilu 2024 di wilayah Kecamatan Maleber. Diantara faktor tersebut, yaitu:

A. Korupsi yang dilakukan oleh Pejabat Publik atau Aktor Politik
Kasus korupsi saat ini merambah keseluruh sendi kehidupan masyarakat dan dilakukan secara sistematis, yang pada akhirnya dapat merusak perekonomian, menghambat pembangungan serta dapat memunculkan stigma negative bagi masyarakat. Korupsi mempunyai banyak segi dan dapat dipandang dari segi politik, ekonomi, budaya, dan sebaginya. Korupsi yang melanda ibu pertiwi semakin hari semakin akut, korupsi juga dikategorikan sebagai kejahatan luar biasa (extra ordinary crime) karena dapat menggoyangkan sendi kehidupan dalam berkehidupan bermasayarakat dan bernegara. Perilaku korupsi dapat juga merusak tatanan seperti hokum, politik, sosial dan budaya dari negara atau suatu wilayah tersebut.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Banyaknya kasus korupsi yang dilakukan oleh pejabat publik dapat menjadi pemicu ketidak percayaan masyarakat terhadap pejabat publik atau bahkan calon pejabat publik. Perilaku korupsi mampu mempersulit demkorasi dan tata pemerintahan yang baik (good govermance) dengan cara menghancurkan proses formal. Korupsi yang dilakukan di pemilihan umum dan di badan legislatif mampu mengurangi akuntabilitas pada pembentukan kebijaksanaan. Korupsi yang dilakukan dalam sistem hukum mampu menghentikan ketertiban hukum. Korupsi yang dilakukan oleh pemerintahan publik mampu menghasilkan ketidakseimbangan dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.

Meskipun memang belum diketahui secara de joure dan de facto adanya kasus korupsi yang dilakukan oleh pejabat public yang ada di Kecamatan Maleber. Namun, faktor ini menjadi kekhawatiran dari masyarakat atas ketidakpercayaan kepada pejabat public yang pada akhirnya masyarakat enggan menggunakan hak pilihnya dalam memilih pejabat public. Karena kasus korupsi tentu mengikis kemampuan pemerintah, pengabaian prosedur, penyedotan sumber daya dan pejabat yang terpilih bukan menunjukan suatu prestasi dalam membangun suatu wilayahnya menjadi lebih baik. Jika memang kasus yang dilakukan oleh pejabat atau actor politik tentunya mampu mempersulit legitimasi pemerintahan dan nilai demokrasi seperti kepercayaan dan toleransi.

B. Faktor Sistem Politik
Suatu sistem tidak semata diartikan sebagai prosedur atau aturan main akan tetapi lebih dari itu yaitu yang mengarah kepada kebijakan pemerintahan dan kinerjanya dalam meralisasikan kebijakan yang mampu memberikan dampak positif kepada masyarakat. Kebanyakan orang yang tidak memilih atau golput karena melihat sistem politik yang dilakukan oleh penguasa orde baru dan reformasi masih belum mampu menciptakan demokrasi yang sehat, dari tingkat elit maupun masa.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Faktor ini menempati urutan kedua masyarakat tidak menggunakan hak pilihnya, karena tidak percaya lagi atas sistem politik yang belum sehat. Politik identitas, SARA masih saja ada yang melakukannya. Padahal partisipasi masyarakat dalam menggunakan hak pilihnya akan tinggi bila pilar dan prinsip demorasi berjalan sebagaimana mestinya.

C. Faktor Rendahnya Kepercayaan Masyarakat Terhadap Partai Politik
Adanya masayarakat yang tidak mempergunakan hak pilihnya tentu menjadi isyarat pesan yang musti diperhatikan secara serius, karena barangkali pesan itu didasari atas kejenuhan yang dari perilaku yang dilakukan oleh orang-orang yang masuk di dalam partai politik. Tidak mungkin masyarakat memberikan respon yang sinis, jika hanya persoalan kecil. Kekecewaan masyarakat yang begitu besar disebabkan oleh hal-hal kecil secara sengaja atau tidak yang dilakukan secara terulang-ulang.

Dari faktor-fakor yang disebutkan diatas tentu menjadi kekhawatiran terhadap tingkat pemilih golput di Kecamatan Maleber. Langkah-langkah strategis guna mengatasi tingkat pemilih golput di Kecamatan Maleber Kabupaten Kuningan musti dilakukan berbagai pihak. Langkah-langkah yang dilakukanyapun harus sesuai dengan aturan yang berlaku sebagaimana dalam Undang-undang No 7 Tahun 2017.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Penulis
Prima Salman H. H – Pemuda Penikmat Kopi

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement
Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

You May Also Like

Education

KUNINGAN (MASS) – Sebanyak 20 sekolah SD di Kecamatan Maleber, menunjukkan kepeduliannya terhadap tragedi kemanusiaan yang terjadi di Palestina. Para guru, siswa, sampai orang...

Village

MALEBER (MASS) – Keseriusan Desa/Kecamatan Maleber untuk terus berinovasi dan meningkatkan lingkungan yang bersih dan sejuk terus diupayakan. Salah satu bukti nyatanya, menjalin kerja...

Government

KUNINGAN (MASS)- Teti, begitulah namannya. Usianya baru 32 tahun. Ia tinggal di Dusun Pataregan Desa Ciporang Kecamatan Maleber. Tapi, sudah 12 tahun ia tergeletak...

Education

KUNINGAN (MASS) – Memperingati Hari Pahlawan, Hari Ramah Anak dan Maulid Nabi Muhammad SAW, MTs Ma’arif NU Cipakem Kecamatan Maleber menggelar berbagai macam perlombaan...

Headline

KUNINGAN (MASS)- Kebakaran lahan di Kabupaten Kuningan terus berlanjut. Kali ini terjadi di Desa Galaherang Kecamatan Maleber pada Senin (2/9/2019) jam 09.00 WIB. Lahan...

Headline

KUNINGAN (MASS)- Kejadian menggegerkan terjadi di Desa/Kecamatan Maleber, dimana salah seorang warga yang tengah mengecat rumah HJ Nurul Hasanah kesetrum listrik. Korban yang hingga...

Social Culture

MALEBER (MASS) – Kontribusi kongkrit terhadap kaum tani dilakukan komunitas pemburu The Brother. Tiap hari Minggu mereka berburu hama babi yang mengganggu tanaman. Menjelang...

Incident

KUNINGAN (MASS)- Hujan deras diserta aingin kencang yang terjadi Sabtu (23/3/2019) sejak jam 16.00-21.00 WIB membuat terjadi puting beliung di Dusun Senen RT 09...

Social Culture

KUNINGAN (MASS) – Kegiatan Bakti Sosial (Baksos) yang diselenggarakan oleh Ikatan Pemuda, Pelajar, dan Mahasiswa Kuningan (IPPMK) Jadetabek telah resmi ditutup. Kegiatan yang berlokasi...

Headline

KUNINGAN (MASS) – Hasil pendataan BPBD Kuningan ternyata banjir yang menerjang Kabupaten Kuningan bukan hanya terjadi di Desa Babatan dan Kadugede di Kecamatan di...

Government

KUNINGAN (MASS)- Bupati Kuningan H Acep Purnama SH MH menghadiri peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW 14140 Hijriah yang diselenggarakan di lingkungan Mushola Al-Inayah Desa...

Incident

KUNINGAN (MASS)- Pada musim kemarau ini kasus kebakaran di Kabupaten Kuningan terus terjadi. Yang terbaru terjadi di Dusun 2 Blok Muhara Rt 05/ 02...

Incident

KUNINGAN (MASS) – Sabtu (26/5/2018) malam sekitar jam 21.30 WIB terjadi peristiwa kebakaran  di Dusun Karangsari RT 3/2 Desa Mekarsari Kecamatan Maleber. Rumah milik...

Politics

KUNINGAN (MASS)- Ratusan warga dan keluarga besar Pondok Pesantren Nurul Zadid Desa Kutaraja Kecamatan Maleber lebih memilih Paslon Nomor Urut 3 Acep Purnama-Ridho Suganda,...

Politics

KUNINGAN (MASS) – Semarak penyambutan Cawabup PDIP Ridho Suganda, di Kampung Karangmaja, Desa Cikahuripan, Kecamatan Maleber, sangat terasa. Sejak turun mobil Nopol E 3...

Business

KUNINGAN (MASS)- Setelah melakukan penggalangan dana pada acara puncak  Program Terdahsyat Sepanjang Tahun 2017, Minggu di Lapangan Pandapa, akhirnya dana tersebut dibelanjakan dan diserahkan...

Business

KUNINGAN (MASS)- Bulan Februari akan menjadi catatan kelam bagi Kabupaten Kuningan. pasalnya, bencana terjadi dimana-mana, sehingga ribuan orang pun terpaksa harus diungsikan. Bencana dimulai...

Advertisement