Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kuningan Mass

Government

Soal Dugaan Pelecehan Siswi di Elf, DPPKBP3A Berikan Hotline Pengaduan

KUNINGAN (MASS) – Soal banyaknya dugaan kejadian pelecehan di angkutan umum, setelah salah satu korbannya yang masih siswi SLTA curhat di medsos, Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan dan Perlindungan Anak (DPPKBP3A) turut angkat bicara.

Melalui fungsional analis kebijakannya, Gina Merani Sari Vianti (dulu Kasi Pemenuhan Hak Anak) dirinya mengaku pihaknya sudah berkomunikasi dengan korban yang curhatannya viral.

Baca selengkapnya :

“Mengenai yang viral itu, malem sudah langsung komunikasikan ke forum anak (worganidasi wadah binaan dinas) dan teh Indah, konselor Puspaga (pusat layanan keluarga),” ujarnya ditemani Andi dan pegawai lainnya, Kamis (13/1/2022) pagi.

Kala ditanya perihal apakah korban sudah melapor atau belum, Gina menyebut sudah coba mengkroscek laporan resmi tapi belum ada. Namun ternyata, laporan korban itu via Instagram yang memang tidak selalu aktif dikelola.

“Mungkin kita ke sekolah-sekolah (sosialisasinya) juga belum maksimal,” jawabnya sambil menyebut, ada hotline resmi pengaduan.

Hotline resmi Puspaga ‘Masagi’ Kuningan sendiri, bisa diakses melalui kontak 08112347582/082114152021 atau via email ppakabkuningan@gmail.com

Advertisement. Scroll to continue reading.

“Kalo ada laporan pasti kita tangani. Dan ternyata (melihat respon yang viral saat ini) kejadian seperti itu udah banyak,” imbuhnya.

Selain simpatik ke korban, dirinya juga belum bisa menyimpulkan apakah kejadian seperti ini, murni pelecehan atau ada tambahan unsur lain seperti mencopet.

Apalagi, salah satu sodara dari rekan kerjanya di dinas pun ternyata pernah dipepet penumpang yang akhirnya kehilangan barang.

Tapi, melihat respon banyak yang mengaku jadi korban kejadian serupa, akan sangat disayangkan jika orang sekitar yang tahu, membiarkan. Apalagi, ada kemungkinan penumpang rutin atau supir, sudah curiga.

“Harus ditegur (kalo ada indikasi kejadian seperti),” tegasnya.

Diduga, pelaku yang bertindak mengarah ke pelecehan seksual itu, sering melakukannya. Diduga, pelaku itu sering naik turun angkutan umum untuk melancarkan aksi.

“Mungkin ya memang kalo anak kan takut. (Kedepan) Kita (akan) giatkan lagi forum anak, sosialisasi lembaga layanan juga ke sekolah, misal kemana mereka harus melapornya. Soal penjagaan diri juga,” tuturnya menyebut rencan preventif kedepan.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Khusus soal angkutan, Gina juga mengatakan harus ada tindakan bersama skpd lain. Terutama sopir angkutan umum seperti dari dishub atau instansi lain.

Dikatakannya, selain penumpang yang melihat atau yang jadi korban akan didorong agar harus berani, supir juga harus diberikan pembinaan untuk bisa waspada mana penumpang murni dan mana yang potensi melakukan hal tidak baik. (eki)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Bank Kuningan

Berita Terbaru

PD

PKB

Advertisement

PAM

Advertisement
Advertisement

You May Also Like

Government

KUNINAN (MASS)- Mengawali tahun 2022 ini Samsat Kuningan memperpanjang masa kontrak kerjasama penyelenggaraan Layanan Samsat Masuk Desa (Samades) di dua Desa yaitu Desa/Kecamatan Kadugede...

Government

KUNINGAN (MASS)- Sebanyak 43 karyawan PDAU atau Perumda Kuningan kembali bekerja seperti semula Hal ini setelah mereka tidak jadi dipecat oleh Bupati Kuningan H...

Headline

KUNINGAN  (MASS)-  Penemuan mayat kembali menggegerkan warga Kabupaten Kuningan. Kali ini lokasinya di Blok Ciceuri Desa Patala Kecamatan Cilebak. Lokasi penemuan mayat berjenis kelamin...

Education

KUNINGAN (MASS) – Adanya ‘biaya administrasi beasiswa UKT’ sebesar 100ribu kepada 2000-an penerima, disikapi langsung oleh mahasiswa dengan mendatangi gedung rektorat dalam rangka audiensi...

Advertisement