Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kuningan Mass

Headline

Hati-hati bagi Penumpang! Sabu Sudah Merambah Supir Bus

KUNINGAN (MASS)- Selain ekspos dari Satreskrim, pada acara pers rilis juga disampaikan pungkapan kasus yang dilakukan oleh pihak Satres Nakoba. Total ada tujuh kasus yang diungkap.

Adapun rinciannya pada bulan Januari 2021 sebanyak 3 Kasus (2 Kasus Lahgun Obat Keras Terbatas dan 1 Kasus Lahgun Narkotika jenis Sabu).

Sementara Pada bulan Februari 2021 sebanyak 4 Kasus (3 Kasus Lahgun Narkotika jenis Sabu dan 1 Kasus Lahgun Obat Keras Terbatas).

Dari tujuh kasus itu yang menarik adalah ditangkap supir bus di garasi mobil PT Luragung Jaya Utama yang beralamat di Desa Sindang Sinor Kecamatan Lebakwangi Kabupaten Kuningan.

Selain sang supir yang berinisal R (43), juga ditangkap satu pelaku MR (29). Total ada empat paket yang diamankan oleh pihak keposlian.

Menurut Kapolres AKBP Doffie Fahlefi Sanjaya yang didampingi Kasatres Narkoba Otong Jubaedi SH MAP, pada  Selasa (2 /2/2021) sekitat pukul 13.00 Wib telah terjadi tindak pidana penyalahgunaan narkotika jenis sabu-sabu.

Lokasi di Garasi mobil PT. Luragung Jaya Utama yang dilakukan oleh tersangka MRwarga Desa Cihideung Girang Kecamatan Cidahu dan Rarga Desa Sidaraja Kecamatan Ciawigebang.

Advertisement. Scroll to continue reading.

“Ketika dilakukan penangkapan dan penggeledahan terhadap  MR ditemukan 1 paket sabu-sabu yang disimpan dibekas bungkus rokok,” ujar kapolres, Selasa (9/2/2021).

Begitu juga ketika dilakukan hal yang sama ke  tersangka R ditemukan  lebih banyak lagi yakni 3  paket sabu-sabu terbungkus plastik bening yang berada di bekas bungkus rokok.

Menurut pengakuan mereka bahwa sabu-sabu tersebut didapat dari H (DPO) warga Cirebon. Adapun barang bukti yang diamankan dari MR adalah  1  paket sabu-sabu dengan berat kotor 0,21 gram.

Kemudian, 1 (unit Handphone merk VIVO type Y15 warna merah berikut kartu Sim simpati, 1 (satu) bungkus bekas rokok. Sedangkan dari tangan R 3 paket sabu dengan berat kotor 0,26 gram, 0,49 gram, dan 0,30 gram dengan jumlah keseluruhan 1,05 gram.

Selain itu juga  a 1   bungkus bekas rokok , 1  buah Tas Slempang merk Guess warna hitam, dan 1  unit Handphone merek VIVO Y35 warna silver berikut kartu Sim.  (agus)

Berikut PASAL YANG DILANGGAR UNDANG-UNDANG RI NO. 35 TAHUN 2009 TENTANG NARKOTIKA

Pasal 114 Ayat (2)

Dalam hal perbuatan menawarkan untuk dijual, menjual,membeli, menjadi perantara dalam jual beli, menukar,menyerahkan, atau menerima Narkotika Golongan I sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang dalam bentuk tanaman beratnya melebihi 1 (satu) kilogram atau melebihi 5 (lima) batang pohon atau dalam bentuk bukan tanaman beratnya 5 (lima) gram, pelaku dipidana dengan pidana mati, pidana penjara seumur hidup, atau pidana penjara paling singkat 6 (enam) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan pidana denda maksimum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditambah 1/3 (sepertiga).

Advertisement. Scroll to continue reading.

Pasal 112 Ayat (2)

Dalam hal perbuatan memiliki, menyimpan, menguasai, atau menyediakan Narkotika Golongan I bukan tanaman sebagaimana dimaksud pada ayat (1) beratnya melebihi 5 (lima) gram, pelaku dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 5 (lima) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan pidana denda maksimum sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditambah 1/3 (sepertiga).

Pasal 114 Ayat (1)

Setiap orang yang tanpa hak atau melawan hukum menawarkan untuk dijual, menjual, membeli, menerima, menjadi perantara dalam jual beli, menukar, atau menyerahkan Narkotika Golongan I, dipidana dengan pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 5 (lima) tahun dan paling lama 20 (dua puluh) tahun dan pidana denda paling sedikit Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah) dan paling banyak Rp10.000.000.000,00 (sepuluh miliar rupiah).

Pasal 112 Ayat (1)

Setiap orang yang tanpa hak atau melawan hukum memiliki, menyimpan, menguasai, atau menyediakan Narkotika Golongan I bukan tanaman, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 4 (empat) tahun dan paling lama 12 (dua belas) tahun dan pidana denda paling sedikit Rp 800.000.000,00 (delapan ratus juta rupiah) dan paling banyak Rp 8.000.000.000,00 (delapan miliar rupiah).

Pasal 127 Ayat (1) Huruf (a)

Setiap Penyalah Guna:

Advertisement. Scroll to continue reading.
  1. Narkotika Golongan I bagi diri sendiri dipidana dengan pidana penjara paling lama 4 (empat) tahun.

UNDANG-UNDANG RI NO. 36 TAHUN 2009 TENTANG KESEHATAN

Pasal 197

Setiap orang yang dengan sengaja memproduksi atau mengedarkan sediaan farmasi dan/atau alat kesehatan yang tidak memiliki izin edar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 106 ayat (1) dipidana dengan pidana penjara paling lama 15 (lima belas) tahun dan denda paling banyak Rp1.500.000.000,00 (satu miliar lima ratus juta rupiah).

Pasal 196

Setiap orang yang dengan sengaja memproduksi atau mengedarkan sediaan farmasi dan/atau alat kesehatan yang tidak memenuhi standar dan/atau persyaratan keamanan, khasiat atau kemanfaatan, dan mutu sebagaimana dimaksud dalam Pasal 98 ayat (2) dan ayat (3) dipidana dengan pidana penjara paling lama 10 (sepuluh) tahun dan denda paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah)tahun dan denda paling banyak Rp1.000.000.000,00 (satu miliar rupiah).

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like

Education

KUNINGAN (MASS) – Dharma Wanita Persatuan SMA, SMK, SLB Kabupaten Kuningan, Jumat (23/4/2021) memberikan bansos kepada pasukan kuning yang berada di bawah naungan Dinas...

Religious

KUNINGAN (MASS) – BismillahirrohmanirrohimDoa Hari ke-11 Puasa Ramadhan اَللَّهُمَّ حَبِّبْ إِلَيَّ فِيْهِ الْإِحْسَانَ وَ كَرِّهْ إِلَيَّ فِيْهِ الْفُسُوْقَ وَ الْعِصْيَانَ وَ حَرِّمْ عَلَيَّ فِيْهِ...

Religious

KUNINGAN (MASS) – 🗓Jum’at, 11 Ramadhan 1442 H / 23 April 2021 M 🍂🌻 Hikmah Hari Ini🌻🍂 📚قال ابن عباس رضي اللّٰه عنهما:تكفل الله...

Education

Santuni anak Yatim dan Donasi Buku KUNINGAN (MASS) – Pada Rabu (21/4/2021) kemarin, mahasiswa Fakultas Hukum Uniku yang tergabung dalam BEM, BLM dan HIMA...

Advertisement