Permainan Tradisional Kolecer, Antara Hobi dan Bisnis

KUNINGAN (MASS) – Saat musim kemarau tiba, angin-angin berhembus kencang. Di beberapa tempat, suasana seperti itu digunakan untuk menyalurkan hobinya dalam bentuk permainan tradisional, Kolecer.

Seperti juga yang terjadi di Ciketug Desa Pamulihan Kecamatan Subang, beberapa “kolecer”, kincir angin terlihat terpampang di pinggir jalan. Bahkan, di sore hari, beberapa orang dewasa dengan sengaja menonton dan sekedar menikmati suara gelegar dari kolecer-kolecer besar.

“Kalo yang gede, biasanya dari kayu baragalan, ngala ti gunung bongkok kaditu ka mandapa,” cerita Aef Rasyo, salah satu penduduk yang juga penikmat kolecer.

Aef Rasyo bercerita, kolecer memang bukan saja sekedar mainan anak-anak, tapi menjadi hobi setiap umur.

“Ada itu, emang orang meubeul, tapi ya kalo lagi musim gini mah suka bikin kolecer. Bagus-bagus, ngageledug,” ujarnya dengan bahasa sunda yang khas.

Selain soal hobi, dari penuturan Aef Rasyo, Kolecer juga jadi ladang penghasilan yang lumayan besar.

“Ya kalo lagi musim gini mah, emang sengaja dipajang gitu kan di pinggir jalan, seru juga dengernya. Nah biasanya, kalo ada yang suka, nanti ditawar. Lumayan 200 ribu sampe 300 ribu,” imbuhnya.

Disebutkan Aef, penikmat kolecer yang datang dari berbagai daerah sangat antusias saat kolecer yang terpampang, bisa berputar sempurna dan bersuara nyaring.

“Biasanya dari kayu baragalan yang segede pinggang itu dibagi 4, baru dibawa pake mobil, nah satu belahan itu bisa kepake 2 kolecer lah, bahan mentahnya,” tambahnya dalam cerita.

Aef menuturkan, beberapa pengrajin kolecer hanya membuatnya saja, dan membeli bahan mentah kayunya dari orang lain.

“Bahan mah paling 100 ribu, dibuat semalem juga jadi, nanti dijual 200 sampe 300 ribu. Kan lumayan tuh gede, bisa dapet jutaan lah itu gak nyampe sebulan juga, kalo pada laku,” imbuhnya.

Memang, permainan kolecer di beberapa tempat terbilang bonapid. Selain kesulitannya dalam membuat yang bagus dan sesuai selera, anak kecil saat ini juga mulai jauh dari permainan tradisional.

“Kalo sekarang mah kan mau musim hujan, jadi anginnya berkurang,” pungkas Aef Rasyo. (eki)

error: Hak Cipta Berita Milik Kuninganmass.com