Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kuningan Mass

Anything

Soal RUU Pemilu, KIPP : Mesti Ditinjau Ulang Kesepakatannya

KUNINGAN (MASS) – Komite Independen Pemantau Pemilu (KIPP) Kuningan meminta RUU Pemilu yang dihentikan, perlu ditimbang kembali untuk dilanjutkan. Hal tersebut disebutkan Ketua Zaka Vikryan beberapa waktu lalu.

“Sesuai dengan sikap KIPP Indonesia menyikapi persoalan tersebut, maka perlu kiranya untuk DPR perlu menimbang kembali kelanjutan pembahasan revisi UU Pemilu dan Pemilihan tersebut,” sebutnya.

Adapun, pasca penetapan kesimpulan pada Rapat Kerja Badan Legislatif DPR RI, Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia, dan Panitia Perancang UUD DPR RI dalam rangka penyempurnaan Program Legislasi Nasional RUU Prioritas Tahun 2021 dan perubahan Program Legislasi Nasional RUU Tahun 2020-2024 tanggal 9 Maret 2021 terdapat 4 kesepakatan.

Dijelaskan Zaka, kesepakatan tersebut meliputi penarikan RUU tentang Pemilu dari Prolegnas RUU Prioritas Tahun 2021.

Kemudian RUU tentang Larangan Minuman Beralkohol yang semua diusulkan oleh Anggota DPR menjadi usulan Badan Legislawi.

Lalu jumlah Prolegnas RUU Prioritas Tahun 2021 sebanyak 32 RUU; dan Program Legislasi Nasional RUU Tahun 2020-2024 berjumlah 246 RUU.

Advertisement. Scroll to continue reading.

“Jika DPR memastikan bahwa pembahasan revisi UU Pemilu dihentikan dan dihapus dari Prolegnas tahun 2021. Artinya UU No. 7 Tahun 2017 tentang Pemilu dan UU No. 10 Tahun 2016 tentang Pemilihan, tidak akan mengalami perubahan, setidaknya sampai dengan tahun 2024,” terangnya.

Lebih lanjut, Zaka menjelaskan bahwa dengan demikian maka pelbagai persoalan yang seharusnya dibahas dan dicari solusinya melalui revisi UU Pemilu dan UU Pemilihan tidak akan dibahas di DPR karena masih mengacu pada ketentuan lama.

Penghapusan tersebut tentu tidak menghilangkan berbagai persoalan pelik untuk pelaksanaan Pemilu dan Pemilihan serentak nasional yang sudah juga disampaikan pelbagai pihak.

“Tentu saja cukup riskan, mengingat banyaknya permasalahan yang akan timbul dalam pelaksanaan pemilu dan pemilihan serentak tahun 2024 nanti, yang seyogyanya diantisipasi dengan lebih cermat dan hati-hati sebelum DPR memutuskan untuk menghapusnya dari Prolegnas, ” imbuhnya.

Jika tidak terjadi revisi UU tersebut, menurut Zaka akan muncul beberapa Persoalan, yang intinya berasal dari ketidak-sinkronkan antara UU pemilu dan UU Pilkada serta perkembangan politik dan teknologi yang berubah cepat saat ini.

Zaka menjelaskan, pelaksanaan pemilihan serentak nasional pada tahun 2024 (UU 10/2016) beririsan dengan Pemilu Legislatif dan Pemilihan Presiden 2024 (UU 7/2017).

Hal itu, merupakan sebuah permasalahan penyelenggaraan yang memerlukan persiapan dan potensi permasalahan yang cukup pelik, serta potensi residu politik pemilu yang bisa berakibat pada pemilihan 2024.(Pasal 301 UU 10/2016).

Belum lagi ihwal penunjukan Plt. Kepala Daerah pada lebih dari 270 daerah dengan 25 daerah adalah wilayah Provinsi seluruh pulau Jawa , dengan jumlah pemilih sekitar 150 juta. Hal itu merupakan isu politik dan beban untuk pemerintah sendiri.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Nantinya, beberapa ketentuan dalam UU Pilkada yang memerlukan penyesuaian dengan UU Pemilu mulai dari soal daerah pemilihan, lembaga penyelenggara, administrasi pemilihan, sistem penyelesaian sengketa proses dan sengketa hasil pilkada yang memerlukan perangkat pendukung tersendiri.

Terkahir, Zaka mengatakan bahwa dengan banyaknya persoalan tersebut akan sangat riskan jika DPR menganggapnya tidak penting dan terkesan menyerahkan perubahannya pada Perpu dari pemerintah.

Bersama dengan soal penunjukan Plt. Kepala Daerah yang sangat banyak, serta potensi kepentingan politik pemerintah dan koalisinya, Perpu menjadi tidak mudah untuk membangun kepercayaan publik pada proses dan hasil Pemilu dan bisa menimbulkan kerawanan politik.

“Untuk itu, sesuai dengan sikap KIPP Indonesia menyikapi persoalan tersebut, maka perlu kiranya untuk DPR perlu menimbang kembali kelanjutan pembahasan revisi UU Pemilu dan Pemilihan tersebut,” pungkasnya. (eki/rls)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement
Advertisement
Advertisement

You May Also Like

Religious

KUNINGN (MASS)- Assalamualaikum Wr. Wb. Kami Mengundang Bapak/Sdr Pada Acara Pengajian Rutin BERSAMA K.H. ARIPIN DI MESJID AN-NUR, JALAN APIDIK KELURAHAN/KECAMATAN KUNINGAN PADA HARI...

Business

KUNINGAN (MASS) – Satu lagi brand lokal Kuningan bidang fashion, Damnlight Armour.brand lokal yang berpusat di area simpang 3 Desa Ciporang Kecamatan Maleber ini,...

Government

KADUGEDE (MASS)- Polusi sampah menjadi salah satu krisis dunia saat ini. Di Kabupaten Kuningan sendiri, rata-rata sampah yang dihasilkan dari rumah tangga sekitar 440 ton...

Government

KUNINGAN (MASS) –  Kuningan siap meriahkan Buka Bersama On The Screen (Bubos) yang diselenggarakan Pemerintah Provinsi Jawa Barat yang akan dilakukan serentak oleh 27...

Advertisement