Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kuningan Mass

Headline

Oky Korban ke Delapan yang Gantung Diri di Kuningan

KUNINGAN (MASS) – Korban gantung diri di Kabupaten Kuningan bertambah, setelah Oky Viardi Saputra (16) ditemukan gantung diri pada Sabtu pukul 15.30 WIB di lantai 3 Masjid Ponpes Al-Iklas Desa Ciawilor Kecamatan Ciawigebang.

Kejadian yang menimpa remaja laki-laki asal Desa Geresik itu menambah daftar panjang kasus gantung diri di daerah yang di pimpin Bupati  H Acep Purnama itu.

Dari catataan  kuninganmass.com , kasus bunuh diri dengan cara gantung diri terus meningkat dan hingga Juni sudah delapan kasus.  Terbilang tinggi kasus gantung diri.  

Sejak 2017-2019 gantung diri terjadi  sebanyak 21 kasus. Adapun rinciannya adalah 2017 sebanyak 9 kasus dan 2018 adalah 8 kasus .

Sementara itu  tahun 2019 total ada empat kasus. Sedangkan untuk kasus 2020 ada sembilan kasus.

Kemudian untuk kasus 2021 sudah 8 kasus dengan terbaru kasus santtri.

Kasus pertama terjadi pada  Rabu tanggal 13 Januari pukul 06.00 WIB. Korban menggunakan kabel antena disamping kandang kambing.

Korban bernama Ruswa (87) warga di Dusun Wage Rt03/04 Desa Cipancur Kecamatan Cidahu. Kasus ini membuat warga sekitar geger.

Korban kedua bernama Ating Rastim. Pria yang lahir pada tanggal 9 Februari 1982 itu  ditemukan di saung di sawah yang terletak di Dusun Manis RT 001/001 Desa Ciputat Kecamatan Ciawigebang.

Pada saat itu indentitas korban tidak ditemukan. Korban kali itu menggunakan masker dan ternyata korban berKTP Jakarta tapi keleurganya di Kecamatan Kalimanggis.

Sementara kasus ketiga korbannya adalah Suja (82) warga Kampung Babakanmulya RT07/02 Desa Babakanmulya Kecamatan Jalaksana.

Kakek yang sempat menjadi hansip selama hidupnya itu nekad mengakhiri hidup dengan cara gantung diri di sebuah kebun Babakan RT 07/RW02 Desa Babakanmulya.

Kemudian, kasus ke empat adalah Dede Janu Aryanata (26) warga Perum Taman Ciharendong Kencana Rt 24 Rw 07 Kelurahan Cigintung Kec/Kab Kuningan.

Korban ditemukan pada Kamis  (4/3/2021) pukul 08.30 WIB oleh ibunya. Ia menggunaan kabel warna putih untuk mengakhiri hidupnya.

Kasus  kelima menimpa Didid Ridwan (53). Warga lingkungan Ciweri Rt 03/06 Kelurahan Awirarangan Kecamatan Kuningan itu ditemukan gantung diri di loteng rumahnya.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Tragisnya pria yang berprofesi sebagai PNS itu baru menikah dua bulan.

Sementara itu kasus ke enam  Nanang Sudiana (28) seorang pedagang yang tinggal di Lingkungan Lamepayung RT 008/008 Kelurahan/Kecamatan Kuningan.

Ia ditemukan gantung diri di dapur oleh ibunya yang bernama Enah Hasanah (65) yang juga  seorang pedagang.

Selanjutnya kasus ke tujuh menimpa Rudi. Pemuda lajang ini ditemukan gantung diri oleh Aiminah orang tuanya pada Rabu  (5/5/2021) sore sekitar 17.30 WIB atau menjelang buka puasa. 

Dan kasus kedelapan menimpa Oky. Santri yang dikenal baik itu memilih gantung diri dan tidak diketahui penyebabnya.

Mirisnya lagi meski kaus terus naik hingga saat ini belum ada upaya nyata dari Pemkab Kuningan agar tidak ada kasus lanjutan. (agus)

1 Comment

1 Comment

  1. Hendra Saleh

    7 Juni 2021 at 8:52 am

    Harusnya digali motifnya apa. Jadi ada pijakan untuk menentukan langkah preventifnya.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement
Advertisement
Advertisement

PD

PKB

PAN

BNNK

P3MI

Bappenda

Uniku

Bank Kuningan

You May Also Like

Government

KUNINGAN (MASS)- Tidak salah Bupati H Acep Purnama memberlakukan PPKM, karena kenaikan kasus positif covid-19 terus melonjak termasuk untuk  Rabu (23/6/2021). Untuk update 23...

Government

KUNINGAN (MASS) – Masih dalam rangkaian kegiatan menyambut Hari Bhayangkara ke-75 terus dilakukan oleh Polres Kuningan. Kali ini kegiatan yang dilakukan berupa bakti sosial...

Government

KUNINGAN (MASS) -Menyambut Hari Bhayangkara ke-75, Polres Kuningan melakukan kegiatan Bakti Sosial berupa pemberian bantuan beras dan mie instan kepada masyarakat yang terpapar Covid-19....

Anything

KUNINGAN (MASS) – Isu kekerasan seksual dalam beberapa tahun belakangan ini memang terus bergulir. RUU Penghapusan Kekerasan Seksual (PKS) jadi bahasan yang santer dan...

Advertisement