Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kuningan Mass

Headline

Bogem Supir Ambulan, Dodo Wardana Digelandang ke Mapolres

KUNINGAN (MASS)- Pasca ada laporan dari supir ambulan RSUD 45 Kuningan yang bernama Madhari (52), pihak Polres Kuningan bergerak cepat.

Pelaku pemukulan yang bernama Dodo Wardana alias Wahda(57)  warga Rt 05/ 02 Desa Sukarapih Kecamatan Cibereum langsung digelandang ke Mapolres Kuningan.

Pelaku ditangkap untuk mempertanggungjawabkan perbuatan memukul supir ambulan pada Selasa dini hari pukul 04.00 WIB usai mengantar jenazah yang terpapar covid-19 ke Desa Sukarapih.

“Pelaku memukul korban dengan menggunakan kepalan tangan kanannya sebanyak 1  kali dan mengenai pelipis mata sebelah kanan korban,” ujar Kasat Reskri Polres Kuningan AKP Dadnu Raditya Atmaja, Rabu (30/6/2021).

Ketika itu korban sedang duduk di jok kursi kemudi mobil ambulance jenazah RSUD 45 Kuningan. Kejadian pada Selasa pukul 04.00 WIB.

Madhari kala itu ditemani  Wawan petugas pemulasara jenazah RSUD 45. Mereka    mengantar jenazah yang meninggal karena terpapar virus corona yang akan dimakamkan di pemakaman umum Desa Sukarapih kecamatan Ciebreum.

Diterangkan, akibat perbuatan penganiayaan yang dilakukan oleh pelaku terhadap korban,  supir mengalami luka  memar dibagaian pelips/kelopak mata sebelah kanan.

Kasat mengatakan, yang melatarbelakangi pelaku sehingga melakukan penganiayaan terhadap korban karena jenazah yang dibawa oleh korban adalah keponakan pelaku dan meninggal dunia karena terpapar virus corona.

“Namun pada saat itu supir  tidak membawa surat keterangan kematian dan surat keterangan terpapar virus corona,” jelasnya.  

Tindakan pelaku tersebut  melaggar pasal 351 KUHPidana, sehingga diancam  hukuman selama lima tahun.

“Pelaku kita sudah amankan.Ini pelajar bagi siapa saja untuk tidak  main pukul kepada seseorang,” jelas kasat lagi.

Sementara, itu Madhori menambahkan, selain menonjok, juga ada yang memukul pintu  mobil.

“Mereka kecewa karena yang meninggal sakit paru-paru tapi dicovidkan. Saya kan tugasnya hanya mengantar jenazah,” ujar Madhari yang mengaku Sela ia mengatar hingga 7 jenazah.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Sekali lagi pria yang sudah PNS dan merupakan warga Lingkungan wangun Rt 21/05 Kelurahan Citangtu Kecamatan Kuningan menyangkan aksi tersebut terlebih pada saaat itu tidak ada pengamanan.

“Saya tentu kaget dan juga shock karena jumlah warga sangat banyak,” ucapnya. (agus)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Bank Kuningan

PAM

PD

PKB

PAN

Advertisement
Advertisement
Advertisement

BNNK

Bappenda

Uniku

You May Also Like

Advertisement