Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kuningan Mass

Netizen Mass

Mitigasi Bencana Banjir di Pemukiman Padat di Kelurahan Lemahwungkuk Kota Cirebon

KUNINGAN (MASS) – Banjir termasuk ke dalam salah satu bencana alam. Banjir merupakan bencana yang didasarkan penyebab kejadiannya yang tergolong sebagai bencana alam (Natural Disaster) maupun bencana non-alam lainnya yang diakibatkan oleh kelalaian manusia (Man-made Disaster). Faktor alam yang menyebabkan banjir diantaranya adalah : Curah hujan tinggi, Banjir kiriman, Tsunami, Erosi dan sedimentasi dan lain-lain. Sedangkan banjir yang disebabkan oleh faktor manusia adalah berasal dari : Membuang sampah sembarangan, Penebangan pohon secara liar, Pembangunan global, Pemakaian lahan serapan air dan lain-lain.

Perkembangan jumlah penduduk Kota Cirebon cukup signifikan yang terletak di kelurahan Lemahwungkuk. Jumlah penduduk pada tahun 2018 adalah 3.16277 jiwa dengan kepadatan penduduk sekitar 8.185 orang/ha (BPS Kota Cirebon). Jumlah penduduk yang cukup tinggi akan mempengaruhi keseimbangan kota, salah satunya kepadatan bangunan. Meningkatkan proporsi permukiman padat, ini telah menyebabkan peningkatan aktivitas bagi pemenuhan kebutuhan masyarakat. Tidak dapat disangka bahwa meningkatnya kebutuhan masyarakat tidak akan selalu disertai dengan kepedulian akan pentingnya keamanan dan keselamatan dari ancaman bencana salah satunya banjir.

Berdasarkan Perda Kota Cirebon No. 24/2007 tentang pencegahan, penanggulangan Bencana saat terjadinya banjir dijelaskan bahwa setiap orang atau badan di daerah wajib berupaya aktif melakukan pencegahan dan penanggulangan Bencana atas adanya banjir, baik untuk kepentingan pribadi maupun untuk kepentingan umum, (Pemerintah Kota Cirebon), sehingga implikasinya, bahwa pemerintah sebetulnya telah memberikan bentuk regulasi tentang penurunan resiko banjir, hanya setiap wilayah masih memiliki kapasitas yang kecil untuk dapat menginternalisasi faktor-faktor resiko Banjir.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Begitu pentingnya masalah kebencanaan untuk diselesaikan cukup menyita setiap negara untuk bersatu dan bekerjasama untuk mengatasi permasalahan tersebut, agar terjadi keseimbangan ekosistem dalam mendukung proses kehidupan di atasnya. Perlu adanya upaya penanggulangan bencana yang dilakukan oleh Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD).

Upaya penanggulangan bencana di daerah perlu dimulai dengan adanya kebijakan daerah yang bertujuan menanggulangi bencana sesuai dengan peraturan yang ada. Strategi yang ditetapkan daerah dalam menanggulangi bencana perlu disesuaikan dengan kondisi daerah. Operasi penanggulangan bencana secara nasional harus dipastikan berjalan efektif, efisien dan berkelanjutan.

Dalam mendukung pengembangan sistem penanggulangan bencana yang mencakup kebijakan, strategi dan operasi secara nasional mencakup pemerintah pusat dan daerah maka perlu dimulai dengan mengetahui sejauhmana penerapan peraturan terkait dengan penanggulangan bencana alam di daerah melalui Kantor Penanggulangan Bencana Daerah (KPBD) Kota Cirebon.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Implementasi Penanggulangan Bencana oleh BPBD Kota Cirebon masih kurang optimal karena masih terdapat faktor penghambat seperti kontribusi pemberian bantuan, sosialiasasi, Sumber Daya Manusia (SDM), kondisi sosial struktur birokrasi, sarana prasarana, kondisi politik.

Upaya penanggulangan bencana yamg dilakukan BPBD Kota Cirebon disesuaikan dengan misinya BPBD mempunyai misi untuk mempercepat jangkauan penanggulangan bencana, meningkatkan profesionalitas aparatur dan masyarakat terlatih dalam penanggulangan bencana, meningkatkan kesadaran dan kepedulian masyarakat dalam mengantisipasi bencana, meningkatkan koordinasi dan kerjasama lintas sektor dalam pelaksanaan saat tidak terjadi bencana maupun saat bencana.

Kesiapsiagaan merupakan salah satu bagian dari terjadinya proses manajemen bencana didalam konsep pengelolaan bencana yang berkembang pada saat ini. Peningkatan kesiapsiagaan adalah salah satu elemen penting dari kegiatan pengurangan resiko bencana yang akan bersifat pro-aktif sebelum terjadi bencana. Konsep kesiapsiagaan yang digunakan lebih ditekankan pada kemampuan untuk melakukan tindakan persiapan untuk menghadapi kondisi darurat bencana secara cepat dan tepat.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Kesiapsiagaan (preparedness) untuk menghadapi banjir adalah kegiatan yang dilakukan dalam rangka mengantisipasikan bencana banjir sehingga tindakan tersebut yang akan dilakukan pada saat dan setelah banjir dilakukan secara tepat dan efektif.

Secara filosofis, ada tiga cara metode penanggulangan banjir. Pertama, memindahkan warga dari daerah rawan terjadi banjir. Cara ini cukup mahal dan belum tentu warga bersedia pindah, walau setiap tahun rumahnya terendam banjir. Kedua, memindahkan banjir untuk keluar dari permukiman warga. Cara ini sangat mahal, tetapi sedang populer dilakukan para insinyur banjir, yaitu normalisasi pasang surutnya air laut, sungai, mengeruk endapan lumpur, menyodet-nyodet sungai. Faktanya banjir masih terus akrab melanda permukiman warga. Ketiga, hidup akrab bersama banjir. Cara ini paling murah dan kehidupan sehari-hari warga menjadi aman walaupun banjir datang yaitu dengan membangun rumah panggung setinggi di atas permukaan air banjir.

Secara normatif ada dua cara metode penanggulangan banjir. Pertama, metode struktur yaitu dengan konstruksi teknik sipil, antara lain membangun waduk di hulu, kolam penampungan banjir di hilir, tanggul banjir sepanjang tepi sungai, sodetan, pengerukan dan peleberan alur sungai, sistem polder, serta pemangkasan penghalang aliran.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Anggaran tak seimbang dalam pertemuan-pertemuan antar pemangku kepentingan (stakeholder) tentang penanggulangan banjir, telah ada political will dari pemerintah, yaitu akan melaksanakan penanggulangan banjir secara hibrida, dengan melaksanakan gabungan metode struktur dan nonstruktur secara simultan. Bahkan, telah dibuat dalam perencanaan jangka pendek, jangka menengah, dan jangka panjang. Namun, dalam implementasinya, penanggulangan banjir yang dilakukan pemerintah masih sangat sektoral, alokasi anggaran antarsektor tidak seimbang. Anggaran penanggulangan banjir metode struktur alias konstruksi teknik sipil lebih besar dibandingkan dengan anggaran metode nonstruktur yang lebih berbasis masyarakat.***

Penulis : Rita Rahmawati (Jurusan Tadris Ilmu Pengetahuan Sosial (IPS) IAIN Syekh Nurjati Cirebon)

Advertisement. Scroll to continue reading.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita Terbaru

Advertisement
Advertisement
Advertisement

You May Also Like

Netizen Mass

KUNINGAN (MASS) – Abrasi adalah suatu peristiwa pengikisan tanah yang disebabkan oleh gelombang air laut serta adanya pasang surut air laut. Baik itu, gelombang...

Education

CIREBON (MASS) – Di bulan Ramadhan kali ini, Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) Hay’atu Tahfidzil Qur’an (HTQ) IAIN Syekh Nurjati Cirebon menggelar kegiatan Festival Siber...

Netizen Mass

KUNINGAN (MASS) – Globalisasi berasal dari kata global yang artinya meliputi seluruh dunia atau secara keseluruhan.Menurut kamus besar Bahasa Indonesia globalisasi, yaitu peristiwa di...

Economics

KUNINGAN (MASS) – Para pelaku UMKM di Desa Mekarmukti Kecamatan Sindangagung, mengikuti Workshop Digital Marketing beberapa waktu lalu. Acara tersebut, digelar mahasiswa KKN Mandiri...

Education

KUNINGAN (MASS) – Seorang putra daerah yang lama tinggal di Cilimus Kuningan, belum lama ini resmi menyandang titel doktor. Ia adalah Kusnadi, pria kelahiran...

Education

CIREBON (MASS) – Untuk menggali potensi mahasiswa, Dewan Eksekutif Mahasiswa (DEMA) Fakultas Ushuludin Adab dan Dakwah (FUAD) IAIN Syekh Nurjati Cirebon mengadakan seminar GDP...

Netizen Mass

Kamu adalah wanita idaman para kaum adamAku menyukaimu karena senyuman manismuAku mengagumimu karena akhlakmuAku rindu pada waktu kita berdua menghabiskan waktu bersama sampai senja...

Netizen Mass

JANJI Lontaran kata yang manisMengikat hati yang terbawa sporadisMembawa kebingungan kerasMenghantam rasa semakin sadis Apakah kamu ingat?Janji manismu yang terucapMembuatku kalap teramatTentang rasa yang...

Netizen Mass

KUNINGAN (MASS) – Indonesai, daerah yang kaya akan sumber daya alam dan sumber daya manusianya. Pulau yang mempunyai 2 iklim yang stategis juga berbagai...

Netizen Mass

KUNINGAN (MASS) – Sistem demokrasi yang diterapkan di Indonesia semakin dikuasai oleh oligarki, sehingga tujuan daripada demokrasi yang pada awalnya bertujuan untuk memeratakan kekuasaan...

Advertisement