Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kuningan Mass

Government

Gedung Pusdiklat BKPSDM Bisa Tampung 100 Pasien

KUNINGAN (MASS)- Penuhnya Ruang Inap Pasien Covid -19 di seluruh Rumah Sakit yang ada di Kuningan menjadi perhatian khusus Pemerintah Daerah  untuk sigap mencari jalan keluar.

Tak ketinggalan untuk solusinya Bupati Kuningan, H Acep Punama, MH  memilih Gedung Pusdiklat  Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia  (BKPSDM) yang berlokasi di Desa Cikaso menjadi tempat isolasi yang bisa menampung sekitar 100 pasien.

Untuk persiapan Bupati Kuningan  meninjau langsung  Kantor BKPSDM yang akan dijadikan tempat isolasi ini.

Bahkan Bupati juga  memberikan arahan kepada para relawan Covid-19 yang sedang mendapatkan pelatihan SOP menggunakan Hazmat/APD di tempat tersebut.

Menurut Bupati Kuningan, langkah memanfaatkan ruangan kamar asrama dan aula di BKPSDM ini  dilakukan agar keterisian rumah sakit bisa turun.

Tak hanya itu, saat ini RS dikhususkan untuk pasien dengan gejala berat dan sangat berat.

Disini ada 37 kamar, masing masing kamar bisa untuk 2 orang artinya ada 74 tempat tidur.

Ketika semua kamar penuh kita siapkan Aula juga dengan sarana velbet dari Kodim. Ada juga disini pusat kendali yang nantinya Tenaga Kesehatan mengontrol pasien yang di isolasi.

Diterangkan, upaya menyediakan tempat isolasi dengan memanfaatkan gedung pemerintah ini merupakan langkah untuk mengantisipasi kondisi darurat.

Dimana lanjutdia, ruang isolasi di Rumah Sakit sudah benar-benar tidak ada. Hal ini sebagai langkah tidak mau ada masyarkat yang tidak terlayani secara medis.

Dalam kesemptan itu, bupati  berkeliling melihat semua kamar-kamar asrama dan aula Graha Sajati yang akan digunakan utuk pasien isoman Covid-19 ini.

Didampingi Sekda Kuningan, Dr Dian Rachmat Yanuar MSi,  Dandim 0615 David Niangolan , Pihak Pori,  Kadinkes dr Susi, Kepala Pelaksana  BPBD Kuningan Indra Bayu, Staf Ahli,  Camat Kramatmulya Guruh Irwan Zulkarnaen, dan lainnya.

“Tantangan bagi Pemkab Kuningan yaitu kondisi saat ini para tenaga kesehatan baik yang di rumah sakit maupun di Puskesmas banyak yang terpapar Covid-19 dan sedang melakukan isoman,”ungkapnya.

Bupati berharap masyarakat dapat menerapkan protokol kesehatan dengan baik dan benar, karena peran serta mnasyarakat sangat membantu untuk menangani lonjakan Covid-19 di Kabupaten Kuningan. (agus)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement
Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

You May Also Like

Anything

KUNINGAN (MASS) – Rasa kemanusiaan untuk korban gempa Cianjur, ditunjukkan oleh banyak pihak. Termasuk paguyuban travel asal Kuningan, Team Silung. Pada Minggu (27/11/2022) kemarin...

Netizen Mass

KUNINGAN (MASS) – Bulan November kita kenal sebagai bulan Pahlawan atau Kepahlawanan. Karena, ada yang tidak boleh hilang dari memori kolektif bangsa ini, sebuah...

Government

KUNINGAN (MASS) – Dibukanya 1.041 formasi P3K (Pegawai Pemerintahan dengan Perjanjian Kerja) Kabupaten Kuningan, ternyata masih dikeluhkan honorer. Pasalnya, beberapa formasi yang dibuka ternyata...

Religious

KUNINGAN (MASS) – Pada peringatan Hari Santri Nasional tahun 2022 ini, digelar upacara di banyak tempat. Termasuk yang digelar oleh Pemerintah Kabupaten Kuningan, Sabtu...

Advertisement