Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kuningan Mass

Incident

Dukun Cabul Diduga Gagahi 3 Wanita Secara Bergantian

KUNINGAN (MASS) – Nasib malang dialami satu keluarga di Desa Cidahu Kecamatan Pasawahan. Seorang ibu plus 2 putrinya, diduga digagahi secara bergantian oleh seseorang yang dipercaya sebagai dukun.

Peristiwa ini tentu membuat geram keluarga besar korban. Selain mengadukan ke pihak kepolisian 7 Oktober lalu, mereka juga menggunakan jasa advokat guna menyeret terlapor ke meja hijau.

Dari keterangan kuasa hukum korban, kejadian bermula saat seorang ibu berinisial E mengidap penyakit semacam kesurupan. Oleh suami dan anak-anaknya, ia dibawa ke orang pintar berinisial TS, masih warga Cidahu, yang dikabarkan mampu mengobatinya.

Namun saat bermalam di kediaman sang dukun, salah satu putri korban berinisial SA diajak ke kamar oleh TS untuk doa bersama dan ritual pada saat ibu, ayah dan adiknya terlelap tidur. Di dalam kamar, justru bukan berdoa, melainkan TS menyetubuhi SA dengan intimidasi.  

“Faktanya korban pelecehan/pencabulan tidak hanya pada diri SA melainkan juga pada diri adik kandung SA yang berinisial EK dan ibu kandung SA yang berinisial E,” ungkap Koordinator Tim Kuasa Hukum SA, Patar Waldemar Sitepu SH, Kamis (25/11/2021).

TS sendiri, melakukan pembelaan dengan menampik pelaporan SA. Bahkan kuasa hukum TS menyampaikan di salah satu media massa, justru TS lah yang diajak oleh SA untuk bersetubuh di kamar.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Sontak keluarga korban tambah geram. Sebagai kuasa hukum, Patar yang didampingi Ketua PBH Peradi Sumber, Oji Tantowi SH menegaskan, tidak mungkin SA mengajak duluan pada saat ibunya sedang sakit (kesurupan).

Justru menurutnya, bukan hanya SA yang dicabuli, melainkan EK yang merupakan adik kandung SA pun mendapat perlakuan serupa. Mereka mendapat tekanan/ancaman dari TS yang membuat SA dan EK tidak punya pilihan lain.

“Proses hukum perkara ini, kami serahkan sepenuhnya kepada Polres Kuningan dan kami siap mengawal prosesnya baik dari tingkat pemeriksaan sampai persidangan,” tegasnya.

Lantaran di Desa Cidahu tengah dilangsungkan tahapan pilkades, Patar menegaskan, hal itu tidak ada sangkut pautnya dengan kepentingan politik.

“Permasalahan tersebut murni penegakan hukum dalam rangka mencari keadilan hukum untuk diri SA dan tidak ada sangkut pautnya dengan kepentingan politik dalam pelaksanaan pemilihan kuwu,” pungkas Patar dan Oji. (deden)

Advertisement. Scroll to continue reading.
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

PD

PKB

Advertisement

PAM

Advertisement

Bank Kuningan

Advertisement

You May Also Like

Incident

KUNINGAN (MASS)- Kejahatan itu tidak akan pernah menang, maka suatu saat pasti terungkap. Begitu juga dengan kasus pencabulan yang dilakukan oleh TDS warga Dusun...

Incident

KUNINGAN (MASS)- Kejadian ini harus menjadi pembelajaran bagi warga Kuningan. Untuk mendapatkan uang tentu harus kerja keras karena tidak ada yang instan. Jangan seperti...

Advertisement