Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kuningan Mass

Inspiration

Cerita Gina, Ramadhan ke-5 di Negri Sakura

JEPANG (MASS) – Moment bulan puasa tentu menjadi moment yang dirindukan. Selain karena hanya datang selama sebulan dalam setahun, banyak juga kebiasaan yang hanya bisa ditemui pada bulan ramadhan. Kebiasaan di setiap daerah, termasuk Kuningan.

Hal itulah yang juga dirinduka oleh perantau asal Kuningan yang mungkin tidak bisa pulang tahun ini.

Salah satunya adalah Gina Sonia. Perempuan asal Desa Bojong Cilimus ini, kini menetap dan bekerja di negeri Sakura, Jepang.

Bekerja sebagai perawat lansia, Gina pada kuninganmass.com bercerita bahwa di Tokushima, Jepang tidak bisa lagi merasakan suasana yang sama dengan di kota kelahirannya, Kuningan.

Kebiasaan demi kebiasaan yang dianggap lumrah di negaranya ini, tidak bisa ditemukan di Jepang.

“Disana, Ramadhan ya tetep normal aktivitasnya ya, seperti bulan biasa, ujarnya.

Disini juga, lanjut dia, buka dan sahur itu bener-bener menyiapin sendiri, karena tidak ada yang jualan takjil.

“Belum lagi sahur, kita bener-bener ngandelin alarm, disini gak ada yang bangunin (koprek, red),” sebutnya saat diwawancarai dalam siaran live Instagram @kuninganmass pada Kamis (24/4/2021) malam.

Hal lain yang pernah dirasakannya selama 5 tahun di jepang adalah waktu puasa yang berbeda.

Pada musim panas misalnya, disana harus berpuasa lebih lama dari biasanya.

Tapi, dirinya mengaku sebenarnya cukup betah juga disana.

“Sebenernya rencana tahun ini pengen pulang, tapi ya karena masih pandemi, kita gak dapet ijin pulang juga dari perusahaan, jadi ya ditunda dulu,” tuturnya lagi.

Dirinya mengaku, banyak hal yang membuatnya kangen dari Kuningan, mulai dari tempat wisata alamnya, makanannya, dan orang-orangnya yang ramah.

Maklum, di tempatnya saat ini, kota yang maju cenderung memiliki interaksi sosial yang seperlunya saja.

Advertisement. Scroll to continue reading.

“Dulu, kita berangkat karena ada program pemerintah, program G to G. awalnya sampe 13 orang, dikontrak 3 tahun, tapi karena betah saya lanjut. Sekarang tinggal 5 orang,” sebut perempuan lulusan STIKES Cirebon tersebut.

Pada kuninganmass, dirinya bercerita banyak hal. Gina, terbuka bercerita banyak hal meski waktu sudah cukup malam disana.

Karena memang ada perbedaan waktu di tempatnya dengan Kuningan yang masuk zona Indonesia Barat. Ada perbedaan hingga 2 jam, lebih cepat disana.

Adapun, sesi ngobrol bersama perantau ini memang pprogram Kuningan Mass di akun Instagramnya.

Program ini, menceritakan bagaimana para perantau asal Kuningan yang harus tertahan di luar kota, harus terpisah dari kapung halamannya.(eki)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Advertisement
Advertisement
Advertisement

You May Also Like

Economics

KUNINGAN (MASS)-  Sebagi bentuk promosi kepada masyarakat di Kecamatan Maleber atas hadirnya Pertashop, Pertamina membagi-bagikan pertamax gratis kepada 200 pengendara motor. Pembagian gratis pertamax...

Religious

KUNINGAN (MASS) – اَللَّهُمَّ اجْعَلْنِيْ فِيْهِ مُحِبًّا لِأَوْلِيَائِكَ وَ مُعَادِيًا لأَعْدَائِكَ مُسْتَنّا بِسُنَّةِ خَاتَمِ أَنْبِيَائِكَ يَا عَاصِمَ قُلُوْبِ النَّبِيِّيْنَ Allâhummaj’alnî fîhi muhibban li awliyâika...

Government

KUNINGAN (MASS)- Menyikapai masalah larangan mudik yang saat ini tengah diterapkan, para kepala daerah Cirebon kota/kabupaten, Indramayu, dan Majalengka (Ciayumajakuning) melakukan rapat. Dari Kuningan...

Government

SINDANGAGUNG (MASS)– Wakil Bupati Kuningan H M Ridho Suganda, SH MSi menghadiri acara Santunan Yatim Piatu dan Dhuafa yang dilaksanakan Majelis Ta’lim dan Sholawat Ar-Rahma....

Advertisement