Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kuningan Mass

Netizen Mass

Anak Sombong, Matinya Bengong (2)

Oleh: Abun Burhanudin

Besoknya di sekolah, Naila kembali kesal dipermalukan teman temannya. Kejadian saat pertandingan pencak silat jadi viral dibikin postingan di media social, FB, WA, dan lain-lain. Tentu saja Naila bener-bener malu. Saking kesal dan malunya, dia langsung pulang lagi, gak jadi masuk ke kelas.

Desi, teman sebangku Naila, merasa nggak tega melihat Naila diperlakukan seperti itu. Diapun segera mengejar Naila, berusaha menghiburnya. Tapi Naila bukannya sadar, malah menuduh Desi menghinanya. “Mentang mentang lo anak orang kaya.. bla.. bla..” Desi gak bisa berbuat apa apa lagi.

Naila terus berjalan pulang. Di jalan ada aja yang bikin dia kesel. Karena jalan sambil kesal, nggak sengaja kakinya malah tersandung batu. Sepatunya sobek. Naila makin kesal, ngomel-ngomel sendirian.

Eh ketika ini malah muncul beberapa bocah bandel yang malah ngeledekin Naila orang gila. Tentu saja Naila makin kesel lagi aja.  Saking keselnya dia terus ngejar-ngejar tuh bocah. Tapi bocah bocah itu malah kayak sengaja ngeledekin.

Kemarahan Naila makin memucak. Dia lalu ngambil batu lalu dilemparin kearah bocah bocah tadi. Sialnya bocah bocah itu malah ngeles. Eh tuh batu malah kena ke kaca mobil dan langsung pecah.

Tentu saja yang punya mobil marah, minta ganti rugi. Tapi Naila malah balik marah. Yang punya mobil kesal, mau nampar Naila.  Naila melawan. Terjadi perkelahian. Tapi ujung-ujungnya yang punya mobil kalah, dibikin babak belur sama Naila.

Naila sampai di rumah. Mak Inah yang lagi siap siap mau pergi jualan kaget. Tapi belum juga sempat ngomong, Naila  langsung nyerocos  ngomel ngomel duluan. Omongannya pedes banget.

Intinya kalo dia ini bener bener nyesel, punya ibu Mak Inah yang miskin. Setiap hari dia harus sengsara dan malu. Selalu jadi ledekan orang. Mak Inah berusaha mengingatkan supaya Naila bisa bersyukur. Yang namanya rijki itu diatur Allah. Masih untung kita masih punya rumah dan bisa makan.

Tapi Naila malah makin marah. Saking kesalnya dia melempar apa saja. Bikin dagangan Mak Inah acak acakan. Lagi lagi Mak Inah dibikin nggak berkutik di depan anaknya.

Baca juga: https://kuninganmass.com/anything/netizen-mass/anak-sombong-matinya-bengong-1/

Malamnya, Naila kumpul bareng teman teman gengnya. Saat itu mereka lagi meeting buat ngadain acara berlibur ke Bali. Naila langsung seneng. Seumur hidupnya dia belum pernah merasakan berlibur ke tempat wisata. Apalagi Pulau Bali. Cuman denger cerita doang dari orang orang. Karenanya, saat denger temen temennya ngajak berlibur ke Bali, dia langsung bilang setuju aja.

Riza, salah seorang temen cowoknya malah meledek. “Emangnya lo punya duit mau ikut ke Bali?” Naila kesel. Saking keselnya, Riza langsung dihajar sampai ngejoprak. Temen temennya yang lain nggak ada yang berani misahin, karena sudah pada hapal gimana watak Naila.

Naila pulang ke rumah. Datang datang langsung marah marah minta Mak Inah nyediain duit buat ongkos berlibur ke Bali. Mak Inah kaget. Ongkos ke Bali kan mahal. Darimana dia punya duit. Tapi Naila gak mau tahu. Pokoknya 3 hari harus ada. Mak Inah bener bener bingung.

Advertisement. Scroll to continue reading.

Udah lewat tiga hari Mak Inah belum juga bisa nyediain duit seperti yang diminta Naila. Tentu saja Naila kembali marah marah. Bahkan sampe tega ngusir Mak Inah. Naila bilang, kalo rumah ini punya bapaknya. Dia yang lebih berhak atas rumah ini. Naila ngambil baju dan barang barang Mak Inah, kemudian dia lempar ke luar. Mak Inah sedih. Tapi akirnya dia pergi juga.

Setelah Mak Inah pergi, Naila masih tampak marah marah. Saking kesalnya, dia ngacak ngacak semua barang barang yang ada di rumah. Termasuk baju dan semua barang barang yang ada di dalam lemari, dia lempar semua ke luar.

Saat ini dia gak sengaja melihat sertifikat rumah yang tersimpan di dalam laci lemari. Naila tiba tiba tersenyum. Akhirnya dia punya ide buat ngegadein rumah ini.

Baca juga: https://kuninganmass.com/anything/netizen-mass/anak-sombong-matinya-bengong-3-tamat/

Malam itu juga Naila langsung pergi menemui Juragan Rustam, yang terkenal sebagai seorang rentenir di kampung ini. Naila bilang kalo dia mau ngegadein rumahnya. Tapi Juragan Rustam menolak. Darimana kamu bisa bayar hutang. Naila kesel.

Ketika ini HP nya berdering. Ternyata dari temannya yang nanya, kamu jadi nggak mau ikut berlibur ke Bali. Naila makin kesal bingung. Karena gak mau malu sama temen temennya, terpaksa dia bilang mau jual rumahnya. Yang penting punya duit buat ongkos ke Bali. Soal nanti mau tinggal dimana, itu urusan nanti, fikirnya.

Juragan Rustam tentu saja merasa senang. Lalu membeli rumah Naila dengan harga murah. Naila lalu menemui teman temannya. Penampilannya sudah oke. Bawa ransel, pake kacamata hitam. Temen temennya pada seneng. Akhirnya merekapun jadi berangkat ke Bali.

Naila dan temen temennya sudah sampe di Bali. Mereka semua keliatan pada seneng. Apalagi Naila yang seumur umur baru kali ini merasa berlibur. Tapi dia gak mau dibilang udik, tetep berusaha bersikap kayak udah biasa berlibur ke Bali. Tak heran jika kadang kadang kelakuannya malah bikin orang orang pada ketawa.

Suatu ketika Naila dan yang lainnya lagi jalan jalan di pantai. Temen temennya sengaja ngerjain Naila ditinggalin sendirian. Naila bingung kesal. Nyari teman temannya ke mana-mana.

Saat di sebuah tempat dia melihat pasangan suami istri, seumuran Mak Inah, lagi berduaan di pinggir pantai. Dilihat dari penampilannya, pastinya orang kaya. Entah apa yang menarik perhatiannya, Naila terus saja merhatiin kedua pasutri itu.

Tiba tiba muncul dua orang brandalan, nodong kedua pasangan suami istri itu. Naila kaget. Spontan dia langsung berlari mau menolong. Merasa aksinya ada yang mengganggu, tentu saja kedua brandalan tersebut kesal. Tanpa banyak omong lagi, mereka langsung menyerang Naila Tapi bukan Naila namanya, kalo langsung ciut dengan gertakan mereka. Diapun segera melawan. Terjadi pertarungan.

Dengan kemampuan bela dirinya, Naila akhirnya berhasil mengalahkan kedua brandalan tersebut. Kedua pasangan suami istri berterima kasih karena sudah ditolong sama Naila. Lalu nanya nanya darimana asal Naila. Dengan harapan dapet imbalan besar, Naila bilang, kalo dia berasal dari Jakarta dan sekarang tersesat ditinggalkan teman temannya.

Bersambung….

Advertisement. Scroll to continue reading.
Advertisement
Advertisement
Advertisement

You May Also Like

Netizen Mass

Oleh: Abun Burhanudin Kedua pasangan suami istri berterima kasih karena sudah ditolong sama Naila. Lalu nanya nanya darimana asal Naila. Dengan harapan dapet imbalan...

Netizen Mass

Oleh: Abun Burhanudin KUNINGAN (MASS) – Suasana di sebuah Gedung tampak ramai. Ternyata ada sebuah pertandingan pencak silat. Tampak suasana crowded. Para penonton umumnya...

Netizen Mass

Oleh: Abun Burhanudin Beruntung Bu Marlina melihat. Bu Marlina kaget Aldi hanya sendiri. Dengan penuh kasih, Bu Marlina memberi Aldi makan. Aldi makan dan...

Netizen Mass

Oleh: Abun Burhanudin Yuni yang masih bocah tidak tahu apa yang mesti dia lakukan. Dia hanya menatap ke Aldi yang merintih-rintih. Beruntung Bu Marlina...

Advertisement