Manajemen Kebohongan

KUNINGAN (MASS) – Pada acara ILC edisi 21 Agustus 2018 kemarin, pakar komunikasi Effendi Gazali mengemukakan fakta yang menarik, karena mengungkapkan faktor kunci kemenangan dan kekalahan sebuah kontestasi, sekaligus membuktikan peran kunci media, khususnya media sosial, dalam era keterbukaan informasi dan komunikasi saat ini. Aneh juga fakta penting ini belum ada yang merespon.

Effendi Gazali mengatakan bahwa selama masa kampanye Pemilihan Presiden AS pada tahun 2016, Hillary Clinton telah melakukan klaim kebenaran sebanyak 72 kali dan hanya melakukan klaim kebohongan sebanyak 14 kali, atau 84 berbanding 16%. Sedangkan Donald Trump melakukan klaim kebenaran hanya 29 kali berbanding klaim kebohongan sebanyak 113 kali, atau 20 berbanding 80%.

Hasilnya, Hillary kalah dan Trump keluar sebagai pemenang. Ternyata kebohongan yang terorganisir mengalahkan kebenaran yang kurang atau tidak terorganisir.

Sebelumnya sudah beredar buku berjudul _”The Hitler Effect”_, sebuah buku sangat eksklusif dan terbatas yang membongkar teknik-teknik manipulasi rekayasa sisi gelap fikiran manusia. Beberapa kutipan pidato Hitler berikut inilah agaknya yang kemudian mewabah menjadi _The Hitlet’s Effect:_

“Buatlah kebohongan yang besar, buatlah menjadi sederhana, selalu ulangi kebohongan itu, dan akhirnya orang-orang akan percaya.”

“Dengan propaganda yang efektif dan berkelanjutan, seseorang dapat membuat orang banyak melihat surga sebagai neraka, atau kehidupan yang sangat menyedihkan sebagai surga.”

Bahwa sesungguhnya saat ini kita sedang berada pada zaman keempat dalam Sejarah Islam, di mana FITNAH dan UJIAN terhebat akan terjadi pada UMMAT ISLAM ; Zaman di mana akan terjadi pembuktian semua tanda kiamat yang telah digambarkan dalam hadist-hadist akhir zaman. Di antaranya: LAHIRNYA para pemimpin dzalim, diberikannya amanah pada yang BUKAN ahlinya, makin meluasnya perzinaan, khamr dan narkoba, tidak terhindarnya seluruh manusia dari SISTEM RIBA , serta *tatanan masyarakat yang sudah terbuai media sehingga yang DUSTA dianggap benar dan yang BENAR dianggap dusta.* Inilah agaknya _The Hitler’s Effect_ itu.

*Menjual Sapi Seharga Ayam*

Suatu ketika sepasang kakek-nenek yang memiliki seekor sapi, sedang berbicara di dalam rumahnya:

Kakek: “Nek…, Kalau kita ternak sapi saja, penghasilannya paling cuma setahun sekali…”

Nenek: “Terus gimana dong, Kek?”

Kakek: “Gimana kalau kita jual saja sapi kita, terus hasilnya kita belikan kuda buat narik delman, jadi untungnya bisa tiap hari.”

Nenek: “Wah ide bagus tuh, Kek!”

Tanpa diketahui, ternyata pembicaraan si kakek dan si nenek, didengarkan oleh komplotan pencuri.

Akhirnya mereka membuat ide licik untuk mengelabui kakek-nenek tersebut.

Keesokan harinya si kakek dan nenek berjalan menuntun sapinya menuju pasar. Di tengah jalan mereka bertemu dengan seorang pemuda, yang merupakan salah satu dari komplotan pencuri tersebut.

Pencuri 1: “Waaaah! AYAM-nya bagus sekali kek! Berapa mau di jual?”

Kakek: “Enak saja dibilang AYAM, yang berkaki empat seperti ini namanya ya SAPI!”
Pencuri 1: “Hahaaaa… si Kakeek bercanda aja…, dari dulu juga yang kaya gini mah namanya AYAM, Keek!”

Kakek: “Haaaah.. sabodoo ah!!”

Selang beberapa lama, ternyata si kakek bertemu kembali dengan seorang pemuda, salah satu komplotan pencuri juga.

Pencuri 2: “Dijual berapa ayamnya, Kek?”

Kakek: “Ini SAPIIIIII,.. bukan AYAM!”

Sambil melanjutkan perjalanan. Akhirnya si kakek mulai ragu dan bertanya kepada si nenek. “Emang bener ini teh ayam, Nek?”

Nenek: “Bukan kek… ini mah sapi…”

Kakek: “Atau kita sudah mulai pikun yaah??”
Nenek: “Gak tau juga, Kek …”

Sesampainya di pasar…

Pencuri 3: “Naaaah ini diaaaa,… Akhiiirnyaaa… datang juga AYAM yang ditunggu-tunggu. “Mau dijual berapa Kek ayamnya?”

Setelah berdebat, akhirnya si kakek menjual SAPINYA seharga AYAM.

(Toto Warsono ,
*Berbagi Kisah-kisah Hikmah,*) UNTUK itu Haqul yaqin bahwa ; “Kebenaran yang Tidak Terorganisir akan Dikalahkan oleh Kejahatan yang Terorganisir”.

*Renungkanlah*

Si kakek-nenek akhirnya harus menyerah menjual sapi seharga ayam, padahal sampai kapan pun sapi tidak akan pernah bisa berubah menjadi ayam. Tapi Sang kakek-nenek tidak berdaya terhadap bombardir kebohongan sapinya dibilang ayam; klaim kebenaran Sang kakek-nenek berhasil dikalahkan oleh kebohongan yang direkayasa; klaim kebenaran dikalahkan oleh rekayasa kebohongan.

Ternyata keunggulan klaim kebenaran saja tidak cukup untuk memenangkan sebuah persaingan. Dibutuhkan manajemen kebohongan agar bisa mengalahkan klaim kebenaran. Tentu saja klaim kebenaran yang dikelola secara benar, sangat bisa mengalahkan klaim kebohongan yang dikelola secara sama-sama benar.

Untungnya, seorang Hitler sekali pun ternyata tidak mampu memadamkan cahaya kebenaran, karena ia juga pernah berpidato begini:

*“Selalu lebih sulit melawan iman dibandingkan melawan pengetahuan.”*

Padahal Hitler sangat mungkin belum tahu bahwa ada Janji kemenangan bagi oran-orang beriman:

“Allah telah menjanjikan kepada orang-orang di antara kamu yang beriman dan yang mengerjakan kebajikan, bahwa Dia sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka dengan agama yang telah Dia ridlai. Dan Dia benar-benar mengubah (keadaan) mereka, setelah berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka (tetap) menyembah-Ku dengan tidak menyekutukan-Ku dengan sesuatu pun. Tetapi barang siapa (tetap) kafir setelah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.” (al-Nur: 55).

Siapakah orang beriman itu?

“Mereka itu adalah orang-orang yang bertaubat, yang beribadat, yang memuji, yang melawat , yang ruku’, yang sujud, yang menyuruh berbuat ma’ruf dan mencegah berbuat munkar dan yang memelihara hukum-hukum Allah. Dan gembirakanlah orang-orang mu’min itu.” (al-Taubah: 112).

Masalahnya, bagaimana mengelola klaim kebenaran ini, agar tidak terulang lagi sejarah dimana ketulusan Abu Musa dikalahkan oleh kelicikan Amr bin Ash; agar kepolosan sang kakek-nenek tidak dikalahkan oleh kelicikan sebuah rekayasa; bagaimana mengelola klaim kebenaran secara benar agar bisa mengalahkan klaim-klaim kebohongan?

Di sinilah pentingnya peran media sosial, yaitu menangkal dan meluruskan berita dan bombardir informasi menyesatkan yang diorganisir secara sistematis plus masiv. Andaikata kumpulan/ himpunan orang banyak pelaku PERSEKUTUAN JAHAT , dianggap sebagai perkumpulan/ himpunan orang orang baik yg layak mengurus dan menentukan suaru perkara , termasuk LAYAK MENGURUS NKRI , Andai itu terjadi dan dibiarkan , tunggu kehancurannya !

Dalam konteks uraian diatas , saya ambil konklusi hukum yg sama.Tdk dilarang berijtihad , namun saya anti TAQLID BUTA PADA SIAPAPUN ! Saya bahagia apabila : SEMUA FUNGSIONARIS KADER PARTAI BULAN BINTANG terpanggil meyaqini WAJIB Menjaga MARWAH PBB , membawa Partai Bulan Bintang menuju suksesi PBB 2019 .HATI HATI DAN WASPADA DLM MENGHADAPI APAPUN BENTUKNYA KEJADIAN/PETISTIWA , TERLEBIH ITU PETISTIWA POLITIK YG MUNGKIN ” ANDA TDK MENGETAHUI ” , ANDAI ITU SEBUAH STARATEGI MUTTA’ AMIDAN/REKAYASA SISTEMIK DAN MASIV , ANDA RUGI BESAR.

Akhirnyajuga yg tertindas/ teraniaya hak konstitusionalnya akan mencari perlindungan dan pembelaan Hukum. DIRANAH HUKUM iltulah KITA PARTAI BULAN BINTANG BERKIPRAH ! Bukan sekarang Gegabah dan SALAH KAPRAH SALAH KIPRAH ! SALAH TINGKAH SALAH LANGKAH ! AKIBATNYA KALAH DAN PARAH ! ( Semoga ada diantara ANDA yg mengerti ,sebuah protap dimaksud ). Pikirkan jgn sampai PBB DILECEHKAN komplotan politisi ( Andai kata itu ada ) dari himpunan PERSEKUTUAN JAHAT yg akhirnya mencoba MEMBELI – MEMBERI MAHAR Partai Bulan Bintang dgn MAHAR SEHARGA AYAM.Demikian 🙏 Hadanallahu Waiyyakum Ajma’in………………………………………………… 19530430 TITIK

Oleh. H.A.Dadang Hermawan : Mantan Wk.Sekretaris Jendral Ladznah Tanfidiyah Dewan Pimpinan Pusat Partai Syarikat Islam Indonesia ( DPP PSII – 1905 – Parpol Peserta Pemilu Th.1999 ).

error: Hak Cipta Berita Milik Kuninganmass.com